Pentingnya Kepemimpinan Perempuan Bagi Perusahaan

Jakata, Kirani – Riset Mckinsey tahun 2018 mencatat bahwa di Indonesia, jumlah lulusan perguruan tinggi hampir setara antara laki-laki dan perempuan. Namun, saat mereka bekerja, hanya ada sekitar 20% posisi middle management yang diisi oleh perempuan. Makin ke atas, jumlahnya semakin menyusut hingga tersisa 5% posisi Chief Executive Officer (CEO) diduduki oleh perempuan.

 

Padahal, menurut lembaga riset tersebut, posisi kepemimpinan perempuan menjadi hal yang penting. Associate Partner at McKinsey Sebastian Jammer mengungkapkan keterlibatan para pemimpin perempuan sebenarnya menjadi kesempatan besar bagi perusahaan.

 

“Kehadiran perempuan dari segi pengembangan bisnis mampu menciptakan kepemimpinan yang lebih egaliter, serta memunculkan ide-ide kreatif dan hasil yang lebih produktif bagi perusahaan,” kata Jammer dalam konferensi pers Gojek Xcelerate Batch 2 baru-baru ini di Jakarta.

 

Ada tiga alasan yang diungkapkan Jammer. Alasan pertama, perempuan dianggap mampu menciptakan organisasi perusahaan menjadi lebih ‘sehat’. “Perempuan mampu mendorong peningkatan performa keuangan perusahaan. Selain itu, kepekaan perempuan juga mampu menghasilkan strategi perusahaan yang lebih sesuai dengan kebutuhan konsumen,” ungkap.

 

 

Alasan selanjutnya, dengan hadirnya perempuan dalam jajaran direksi, akan memotivasi rekan kerja perempuan lainnya untuk berperan lebih aktif secara profesional. Terakhir, perempuan dapat lebih mewarnai pengambilan keputusan dan tata kelola perusahaan. “Para pemimpin perempuan, menurutnya, mampu menghadirkan sudut pandang lain ketika hendak mengambil keputusan strategis perusahaan,” ujar Mammer.

 

Riset Mckinsey juga memprediksi bahwa dengan adanya kesetaraan gender di tempat kerja bisa meningkatkan Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia sebesar US$ 135 miliar pada 2025. Hitung-hitungannya, partisipasi kerja perempuan diproyeksi naik dari 50% di 2014 menjadi 56% pada 2025, sehingga menyumbang US$ 43 miliar terhadap PDB per tahun.

 

Lalu, pekerja perempuan secara penuh-waktu diperkirakan naik dari 89% menjadi 95%, sehingga menyumbang US$ 41 miliar. Kemudian, McKinsey memproyeksi produktivitas perempuan naik dari US$ 6 ribu menjadi Rp 11 ribu, alhasil ada tambahan PDB US$ 51 miliar. Secara total, tambahan PDB yang bisa diperoleh mencapai US$ 135 miliar per tahun pada 2025.

 

 

Dalam kesempatan yang sama, President Director GoFleet Meliza M. Rusli mengatakan bahwa kesetaraan gender di lingkup pekerjaan kini sudah mulai berkembang menjadi lebih baik.

 

Menurutnya, beberapa tahun yang lalu, hampir seluruh jajaran direksi di perusahaan diisi oleh laki-laki. “Namun, tahun ini di perusahaan kami ada lebih dari 10% CEO perempuan, termasuk saya. Ini menunjukkan bahwa ada peningkatan yang lebih baik dalam hal kesetaraan gender di lingkup pekerjaan,” ujar Meliza.

 

Sama halnya dengan Gojek, perusahaan mengklaim bahwa di perusahaan juga memiliki tingkat jajaran pemimpin direksi perempuan yang mulai tumbuh. Chief Corporate Affairs Gojek Nila Marita mengatakan, 33% posisi pada top level manager perusahaan kini diisi perempuan. “Nilai itu sedikit lebih tinggi dari rata-rata perusahaan di industri teknologi yang hanya 30%,” ujar Nila.

 

Ia melanjutkan, keterlibatan perempuan sangat membantu perkembangan perusahaan. Pasalnya, ia menilai bahwa perempuan mampu berperan penting untuk membuat kinerja perusahaan lebih baik dan bisa berpartisipasi dalam banyak hal. Misalnya, dalam hal menciptakan ide-ide baru hingga membuat keputusan strategis bagi perusahaan.

 

 

Teks : Wiwied      Foto : Dok. Gojek

Facebook Comments